Loading...
Wednesday, October 25, 2017

Tolong, Saya Mengantuk!


Belakangan ini, saya merasa sering kali mengantuk. Depan komputer ngantuk, baca buku ngantuk, ngobrol ngantuk, dan yang bahaya, naik motor ngantuk. Mengapa, ya, saya kok bisa ngantukan berat seperti ini?

Akhirnya saya googling penyebab mengantuk. Dan dapat beberapa pembahasan. Saya pun mencoba menghilangkan ngantuk dengan ikut membahas tentang mengantuk ini.

Dari web http://www.organisasi.org, saya dapat informasi, bahwa manusia mengantuk disebabkan beberapa faktor:

1. Sudah waktunya tidur.
Saya rasa ini bukan penyebab mengantuknya saya. Masak naik motor ngantuk dibilang sudah waktunya tidur. Tentu faktor ini tidak bisa dibenarkan sama sekali, untuk memaknai kantuk saya.

2. Kurang tidur.
Nah, ini kayaknya juga salah. Saya merasa cukup tidur kok. Mengapa faktor ini dijadikan kambing hitam? Bagi orang lain, mungkin bisa jadi.

3. Otak yang terlalu panas.
Wah..., otak panas? Bayangan saya malah ke hp android yang batrenya mendadak terasa panas gara-gara kebanyakan trafick aplikasi. Hm... bisa juga ya, apakah saya lagi banyak mikir? Tapi mikir apa? Apa mikir penyebab kantuk jadi saya pun mengantuk? Entahlah.

4. Gejala penyakit kencing manis (diabetes).
Wah, jadi ngomongin penyakit? Takut sayanya. Masak sih mengantuknya saya karena penyakit? Oh, tidak. Saya baca penjelasannya, selain sering mengantuk, gejala lain penyakit ini adalah sering kehausan dan sering buang air kecil Yes! Saya tidak. Lewat, dah, faktor menakutkan ini.

5. Gejala kurang darah (anemia).
Wah, makin ke sini kok makin ngomongin penyakit, ya? Kurang darah bikin lemes dan mengantuk katanya. Hem... kurang darah? Apa iya?

6. Olahraga yang porsinya tidak tepat.
Kebanyakan olahraga dengan porsi berlebih akan membuat tubuh berkurang drastis energinya, wah... ini mah nggak mungkin jadi penyebab ngantuk saya. Wong saya jarang olahraga. Eh, penjelasan berikutnya, jarang olahraga ternyata juga membuat orang kurang bertenaga yang mengakibatkan kantuk! Jiah, ini jangan-jangan benar, saya jarang olahraga!

Hm..., pembahasan soal mengantuk sudah selesai. Terima kasih buat yang menulis artikel di http://www.organisasi.org. Saya jadi sadar, saya kurang olahraga. Tapi, setelah nulis ini, saya tidak mengantuk lagi. Eh, apa menulis termasuk olahraga juga, ya? Entahlah... Mungkin ada yang bisa bantu jawab?

4 komentar:

  1. Menulis membuat tidak jadi mengantuk? Benar tuh, mas. Lha kalau mengantuk, ntar tulisan jadi banyak typo dong hehe

    ReplyDelete
  2. Itu tautannya tahun 1970 loh...

    ReplyDelete

Jangan lupa beri komentar, ya... Semoga jadi ajang silaturahim kita.

 
TOP