Coretan Basayev: Maret 2010
Unlimited 3

Unlimited 3

Selasa, 23 Maret 2010

PUSING! Itu status di Facebook-ku hari ini. Mo tau kenapa? Nih hari ceritanya kan paket data unlimited 3 yang kupakai modem di PC habis dan harusnya diperpanjang otomatis. Semalem pas lewat jam 00, dapet SMS dari operator begini: "Maaf, pulsa/kredit kamu tdk mencukupi utk berlangganan internet tanpa batas. Silakan isi ulang/lakukan pembayaran terlebih dahulu, lalu kirim MAU DATA ke 234."
Bener, artinya, pulsaku nggak cukup untuk memperpanjang paket unlimited 3 yg 85 ribu plus PPN itu. Awalnya, aku emang sengaja untuk tidak mengisinya karena mau ganti kartu 3 baru. Soalnya tuh kartu yang sekarang dipakai kan kartu 3-ku yang resmi selama ini kupakai dan masih dapat 3 kali lipat tiap isi ulang. Aku berencana ganti karena gara-gara dipakai online terus dan indikasi GPRS selalu on membuat jaringan GSM-nya kalah, alias susah dihubungi, baik SMS ataupun call.
Antara Panas dan Tumini

Antara Panas dan Tumini

Senin, 22 Maret 2010

Oi... Ada kabar heboh hari ini. Bayangkan, jam 12 siang, aku udah mandi 2 kali. Fantastis! Hehe... Gerah cuaca siang adalah penyebab utamanya.
Pagi jelang siang aku udah mandi jam 9. Emang sih tumben. Tapi jujur, aku emang kadang suka gitu. Anggap aja mumpung lagi ada keinginan dari lubuk hati terdalam untuk berurusan dengan air. Hehe...
Kelar mandi, aku ke tempat Tri Hartono guna numpang nge-print pricelist pulsa elektrik pesenan si Slamet yang katanya pengen jualan pulsa lagi di Senen.
Yups, abis dicetak tuh pricelist, lekas kuantar ke rumah Kang Cepek yang konon nih hari mau berangkat ke ibu kota. Di tempat Kang Cepek ini sempat ngobrol lumayan panjang lebar tinggi ngomongin kabar pasar Senen. Menyoal kebakaran di pasar Inpres tempo hari yang diduga adanya sabotase. Maklum lah, kan daerah yang masih proses menuju penggusuran. Sabotase kayak gitu udah rahasia umum. Para pedagang sih udah apal jurus yang beginian.
Latihan Karate

Latihan Karate

Minggu, 21 Maret 2010

Pagi, seperti biasa, jadwal tiap minggu, latihan karate! Nggak ada yang istimewa, masih benerin gerakan-gerakan dasar. Hehe, namanya juga pemula. Mana gerakan masih amburadul lagi! Tapi pada semangat kok. Si Kemin yang paling antusias kalo lagi nyobain jurus katak 2. Hehe, padahal katak 1-nya aja masih belepotan. Lain lagi si Ceking yang walo mati-matian ngapalin tuh katak, ampe sekarang belon bisa juga. Apalagi gerakannya yang selalu senantiasa mengundang tawa siapapun yang ngeliat.
Kalo Zaki ama Gomen, tuh anak berdua sering banding-bandingin karate ama TS. Biarin aja. Toh, mereka berdua sama-sama nggak jago di karate atopun TS. Hehe, biarin pada protes! Kan kalo pada protes trus ngebuktiin kalo mereka jago, jadinya semangat!
Tapi asik deh kalo udah ngumpul latian gini. Kadang serius kadang becanda. Lebih sering becanda malah. Untung simpai Margono nggak dateng, bisa marah kalo pada guyon. Piss, damai, simpai!
Biasa lah, anak-anak Irmas kalo lagi ngumpul selalu asik dan bikin kangen kalo dah jauh. Hehe, Nuno dah ngebuktiin tuh. Pa kabar 'kentut'-nya ya?
Kisah Si Anak Kucing

Kisah Si Anak Kucing

Sabtu, 20 Maret 2010

Meoonngg!! Meoonngg!! Yups, 100! Itu emang suara kucing. Tepatnya seekor anak kucing. Dari semalem tuh anak kucing bermeang-meong ria. Dari konter kedengeran, tapi aku masa bodo aja. Si Kemin yang lantas nyari-nyari dimana keberadaan tuh binatang imut kesayangan Nabi SAW. Tapi kayaknya nggak ketemu. Kan malem. Siangnya, hari ini, aku yang abis kelar ngedit hasil pengambilan gambar di Taruwongso shootingan Desember lalu, ngerasa kegerahan. Puanas! Sumpah panas banget! Aku baru inget kalo aku belum mandi dari pagi!
PC Error Lagi

PC Error Lagi

Jumat, 19 Maret 2010

Pagi ini, kembali dapet sarapan PC eror. Nggak mau dihidupin. Padahal dari abis subuh, si Udin yang sekolahnya berangkat siangan udah nunggu mau 'online'. Emang sering gini kalo pagi. Apalagi kalo abis mati lampu atau listrik turun gara-gara ada korselet. Nyebelin emang. Erornya waktu monitor udah mulai loading. Pasti gagal. Gambar layar bergaris-garis. Tapi kalo mau 'grayang-grayang' sih, fungsi PC bisa. Udah tak coba nyetel MP3 dan bunyi. Tapi ya itu, layar bergaris-garis nyaris nggak kebaca.
"Power supply-nya mungkin," tebak Ceking, anak SMK Iptek jurusan TKJ, yang emang sok tau, yang tiba-tiba muncul mau 'antri' 'online' juga. Weleh, konterku jadi tempat nongkrong anak bolos nih!

Capek deh, sampai jelang siang tetep aja gagal nyalain PC, biasanya kalo udah direstart berulang kali pasti bisa. Ini malah... wah! Mumet. Namanya juga nggak melek servis PC.
Pencerahan Liku Cahaya

Pencerahan Liku Cahaya

Kamis, 18 Maret 2010

Semalem, Roni bawa software ulead 11 hasil dia download di warnet temennya di Solo. Alhamdulillah. Makasih buanget Ron. Soale, belakangan ini lagi bingung plus bete gara-gara master ulead 9 yang kemaren dipakai buat edit indie movie anak-anak RT 01/VI (Pewaris Negeri) nggak bisa diinstal di PC-ku. Padahal shooting film terbaru yang Liku Cahaya udah mulai. Mana ada gangguan teknis lagi, handycam yang dipakai kemaren pas shooting di masjid Annuur (pinjaman dari Mas Hasim) hasilnya format DAT, dibaca pakai ulead 9 nggak kedetect, terpaksa convert ke avi atau MPEG, tapi ancur, hasilnya gambar nggak bagus. Tapi pake ulead 11 langsung kebaca. Aku udah coba editing dan hasilnya... Alhamdulillah nggak ngecewain. Ya, cuman kwalitas gambar masih bagus pake handycam lama (pinjaman juga, dari kantore Mas Hery). Hehe, dasar nggak modal!
Memulai Nge-Blog di Blogger

Memulai Nge-Blog di Blogger

Rabu, 17 Maret 2010

Ya. Aku mulai nyoba bikin blog di blogger. Iseng atau apalah namanya. Hobi corat-coretku kayaknya emang kudu ada wadahnya. Cukup sudah buku transaksi pulsa jadi sasaran coretan selama ini. Atau buku presensi kajian Irmas yang nggak pernah bersih. Semoga nggak males nulis di internet gini. Bismillah, semoga lancar yo...
Awalnya, geregetan juga sih baca e-book hp Kambing Jantan-nya si Raditya Dika yang berawal dari blog. Aku pengen bisa kayak gitu. Hehe, tapi itu bukan tujuanku nyoba ngeblog. Jauh amat. Bermodal iseng gawe blog di blogger, trus nyoba searching di Google nyari tips n trik ngeblog, maka mulailah kegiatan ngeblog ini. So, tampilan wagu atau kentara gaptek adalah hal wajar dan mohon dimaklumi. Hehe...
Dulu-dulu sih kalo iseng nge-blog aku pake hp nulis di peperonity. Banyak keterbatasan tentunya. Tapi banyak belajar di situ.
Oke, aku mulai sekarang...
Cinta Tanpa Batas 2

Cinta Tanpa Batas 2

Dosakah aku berempati saat dia mengeluh padaku?
Dosakah aku sedikit menghiburnya saat ia bersedih?
Dosakah aku mendengarnya saat dia bicara,
Lewat duka di hatinya...

Dulu ia berjanji padaku, akan bahagia tanpaku
Aku tahu waktu itu ia sendiri tak pasti bisa menepati
Dan kini aku tahu dia sedang berdusta
Yang seolah ia sudah bahagia...

Dosakah ketika kutagih mengapa ia belum bahagia?
Dosakah saat kutanya kenapa ia masih berduka?
Apa ia juga berdosa saat berkata padaku,
Jangan dulu sebelum benar-benar ikhlas...

Apa yang akan engkau lakukan,
Saat dia mengatakan bahwa hatinya sering disakiti,
Bahwa ia sering berhayal andai bersamaku
Apa yang akan engkau lakukan, jika engkau adalah aku...

Dosakah aku bertanya pada tuhan,
Dimana letak bahagia untuk dia?
Bukankah aku sudah belajar ikhlas,
Agar ia bisa meraihnya...

Tuhan, aku mohon bahagiakan dia
Titipkan ceria di wajah ayunya
Jadikan semua yang singgah di hidupnya adalah yang terbaik
Dan aku bukan yang terbaik itu.

Aku tak ingin lagi mendengar rembulan yang menangis di malam buta
Aku tak mau angin usil mengganggunya
Aku ingin dia bisa lelap tanpa ingatan akanku
Aku mau dia tersenyum...

Dosakah aku inginkan semua itu...
Cinta Tanpa Batas

Cinta Tanpa Batas

Bukankah cinta kita sudah kandas, kekasih...
Bukankah aku sudah kau sisih?
Rasa rindu yang selalu terasa masih,
Dusta kalau namamu bisa kuhapus bersih.

Apa ini, permintaan maaf atas semua salah?
Aku sudah teramat lelah...
Dosa, khilaf, atau apalah...
Kurasa tak perlu menjadi kilah.

Mengenalmu dan pernah mencintai dirimu.
Apakah satu kesalahan ketika awalnya kita bertemu?
Bukankah tak perlu diundang cintapun akan bertamu?
Di hayal kita yang terlalu semu.

Tatap ke langit, sayang...
Namamu yang kuukir di selaksa awan masih membayang...
Meski tali terputus seperti layang-layang,
Di antara riuh suara bocah tergelak riang.

Kalau ada yang salah pada hubungan kita.
Maka itu adalah aku dan maafkanlah.