Loading...
Tuesday, August 20, 2013

Tiwas Nendang

Meskipun telah mendapat malu, kalau teringat kisah ini Jon Koplo masih ngekek-ngekek sendiri. Waktu itu kampung halaman Jon Koplo di Dukuh Sidowayah, Ngreco, Weru, Sukoharjo, sedang berkabung lantaran ada warga yang meninggal dunia. Jon Koplo sebagai tetangga yang baik berangkat ke tempat layatan untuk ikut lek-lekan mumpung sedang libur karena habis pindahan rombongan pasar malam tempatnya mencari rezeki. Selain itu, ini juga waktu yang tepat untuk srawung dengan tetangga.

Sudah agak malam Koplo sampai di tempat layatan. Di sana  sudah banyak warga berkumpul. Bahkan di serambi dan halaman rumah digelar tikar untuk jagongan.

Setelah menyalami para tetangga, Koplo melihat ada beberapa orang yang sedang tiduran di tikar, salah satunya tidur tengkurap. Merasa tidak asing lagi dengan postur tubuh gembul krukupan sarung itu, Jon Koplo siap-siap mengerjainya. “Dasar Tom Gembus tukang tidur, di tempat layatan kok tidur, memalukan,” batinnya.

Karena terbiasa bercanda dengan Tom Gembus yang juga sesama pedagang di rombongan pasar malam itu, dengan semangat mengganggu, Koplo menendang pantat orang itu,  ”Hei, bangun! Mau layat apa mau tidur?!” teriaknya.

Orang-orang yang duduk di sekitar Jon Koplo menoleh ke arahnya. Lalu terdengar lah tawa cekikikan bersamaan dengan si orang yang tidur tadi membalikkan badan. Badala! Wajah Jon Koplo pucat saknalika saat mengetahui sosok gembul itu bukannya Tom Gembus, melainkan salah seorang ustaz di kampungnya yang tertidur karena kecapekan.

“Oh, maaf… Maaf Pak Ustaz. Saya kira tadi Tom Gembus. Ngapunten nggih…!” ucap Jon Koplo sambil mundhuk-mundhuk diiringi derai tawa para pelayat.

Koplo segera berpindah tempat mencoba membuang malu. “Kampret! Tiwas nendang, jebul salah orang!”

Wakhid Syamsudin, Sidowayah RT 001/RW 006 Ngreco, Weru, Sukoharjo 57562
Dimuat di harian Solopos Rabu, 22 Agustus 2012

0 komentar:

Post a Comment

Jangan lupa beri komentar, ya... Semoga jadi ajang silaturahim kita.

 
TOP