Loading...
Monday, March 22, 2010

Antara Panas dan Tumini

Senin, 22 Maret 2010

Oi... Ada kabar heboh hari ini. Bayangkan, jam 12 siang, aku udah mandi 2 kali. Fantastis! Hehe... Gerah cuaca siang adalah penyebab utamanya.
Pagi jelang siang aku udah mandi jam 9. Emang sih tumben. Tapi jujur, aku emang kadang suka gitu. Anggap aja mumpung lagi ada keinginan dari lubuk hati terdalam untuk berurusan dengan air. Hehe...
Kelar mandi, aku ke tempat Tri Hartono guna numpang nge-print pricelist pulsa elektrik pesenan si Slamet yang katanya pengen jualan pulsa lagi di Senen.
Yups, abis dicetak tuh pricelist, lekas kuantar ke rumah Kang Cepek yang konon nih hari mau berangkat ke ibu kota. Di tempat Kang Cepek ini sempat ngobrol lumayan panjang lebar tinggi ngomongin kabar pasar Senen. Menyoal kebakaran di pasar Inpres tempo hari yang diduga adanya sabotase. Maklum lah, kan daerah yang masih proses menuju penggusuran. Sabotase kayak gitu udah rahasia umum. Para pedagang sih udah apal jurus yang beginian.

Pulang dari rumah Kang Cepek, disambut Tumini.
"Nggak buka, Yep?" tanyanya. "Mau onlen nih..."
Gila tuh anak. Jam segini SMP udah pulang? "Nggak sekolah, Tum?" tanyaku heran.
"Udah pulang," sahutnya, "Nggak penting."
Ya udah, kubuka konter dan dia mulai ngenet. Emang nggak penting nanyain kenapa dia jam segini udah pulang. Anak laki sulungnya Mas Wandi ini emang nggak mutu babar blas kok untuk urusan sekolah. Badungnya minta ampun. Terakhir, kudengar nih bocah abis ketauan ngerokok ama bapaknya yang lantas diukum suruh 'nguntal' gabus filter rokok. Untuk kebenaran berita ini konfirmasi aja ke yang bersangkutan. Tapi biarlah, bodo amat, bukan hal penting to! Sumpah, nggak penting sama sekali untuk dibahas.
Tak lama, nongol Cabe dan Zaki. Kalo nih anak berdua sih emang beneran libur, soale lagi dipake buat ujian kakak kelas. Ujian SMA emang duluan.
Jelang jam 12 berarti aku kudu siap-siap, ada jam ngajar di MIM Sidowayah. Jam tambahan alias les atau kerennya disebut madin.
Mumpung ada mereka-mereka, aku lekas pamit mandi. Sumpah! Aku mandi lagi!
Yah, hawa puanas gini emang maksa aku musti mandi. Nggak mungkinlah aku ngajar dalam keadaan gerah. Pasti bawaannya emosi, apa lagi anak-anak kelas 3 badung-badungnya minta ampun dan maghfiroh.
Nah, pas kelar mandi itulah, kulihat Mas Wandi datang pake motor. Ngomel-ngomel manggil anaknya. Weleh! Rupanya tuh bocah jadiin konterku 'pelarian' kalo lagi bete ama bapaknya. Seret pulang aja, Mas. Dunia juga udah kesel ama anakmu!



0 komentar:

Post a Comment

Jangan lupa beri komentar, ya... Semoga jadi ajang silaturahim kita.

 
TOP